Monthly Archives: December 2014

Trend baru bekerja di rumah

Teks: Masayu Ahmad

Baca dahulu naskah wajib ini www.janawangdirumah.com

Trend baru bekerja di rumah

Suatu ketika dahulu, seseorang yang berada di bangku persekolahan selalu menyimpan azam untuk menjawat tinggi di sector kerajaan atau swasta. Jika ada anak gadis yang mempunyai prestasi cemerlang dalam pelajaran atau bercita-cita menjadi suri rumah akan dianggap bodoh. Kalau sudah cemerlang dalam pelajaran, kenapa perlu duduk di rumah sahaja? Bukankah membazir masa belajar dengan tekun, tetapi tidak bekerja di pejabat?

Kini, keadaan semakin berubah. Seseorang wanita yang mengaku sebagai suri rumah, mungkin sedang menjana pendapatan berlipat ganda. Dalam situasi tertentu suri rumah sepenuh masa mampu meraih pendapatan melebihi wanita yang bekerja di luar rumah. Bukan sekadar menjadi pengurus rumah tangga, malah masih mampu mencipta peluang pendapatan sambilan atau sepenuh masa.

 

Situasi 1

“Kak, kerja ke? Atau buat bisnes?” Tanya seorang jurujual yang sedang mempromosikan produk kecantikan kepada seorang wanita. Tidak dapat meneka wanita yang melangkah masuk ke salun, berstatus suri rumah, bekerja atau usahawan. Sekali pandang seperti suri rumah, dua kali pandang seperti bekerja.

Wanita yang ditanya tersebut hanya tersenyum dan menghulurkan kad bisnes. Pada kad bisnes tersebut tertera nama dan laman web bisnes yang diusahakan. Jurujual tersebut kini memahami wanita yang singgah di salunnya bukan sekadar suri rumah, tetapi suri rumah yang juga bergelar usahawan.

 

Situasi 2

Ketika jarum jam menunjukkan pukul tiga petang, hari Selasa. Wanita bekerjaya sudah tentu sedang melakukan tugas di pejabat atau sedang menghadiri mesyuarat. Sebaliknya pula wanita yang bekerja dari rumah, pilihannya sama ada mahu bekerja pada hari tersebut atau menjadikan hari Selasa sebagai hari cuti.

Jam tiga petang biasanya boleh membantu anak-anak menyiapkan kerja sekolah atau mula merancang menu petan istimewa untuk keluarga. Berbanding mereka yang bekerja, selepas penat seharian bekerja, pada waktu malam dengan masa yang terhad banyak perkara atau kerja yang perlu dilangsaikan. Ini termasuk memasak, mengemas rumah, menyiapkan persiapan untuk hari esok dan memantau persekolahan anak-anak. Kadangkala disebabkan keletihan, banyak kerja yang ditangguhkan dan ada yang tidak sempat diselesaikan.

Pilihan wanita kini

  1. Bekerja dari rumah semakin menjadi pilihan yang menarik bagi individu yang mahukan kebebasan bekerja dalam erti kata sebenar.
  2. Jika dahulu seseorang wanita bekerjaya dilihat telah mencapai standard yang menunjukkan pencapaian yang bagus bagi seorang wanita. Selepas melalui beberapa fasa kehidupan, seseorang wanita bekerjaya mahu kembali menguruskan rumah tangganya sendiri akan memilih bekerja dari rumah.

cover butik 2

Teks: Masayu Ahmad
Baca naskah wajib ini dahulu www.janawangdirumah.com

Dilahirkan sebagai wanita, kita adalah insan terpilih untuk mengambil peranan sebagai nadi dalam institusi kekeluargaan. Lemah nadi, maka lemahlah institusi secara keseluruhan.

Berdasarkan kepada perkembangan status pendidikan yang semakin baik, wanita kini mempunyai pilihan untuk bekerja bagi membantu meningkatkan ekonomi keluarga.

Namun peranan wanita di rumah tidak boleh dipandang ringan. Mendidik anak-anak tidak semudah melakar corak menggunakan pensel warna di atas kanvas. Wanita yang bergelar isteri seharusnya mempunyai ilmu agama, ilmu rumah tangga, ilmu moden untuk memastikan generasi yang dilahirkan boleh dididik dengan acuan yang sepatutnya.

Tugas mendidik tidak semudah mengupah seorang pembantu rumah, bukan sekadar menghantar ke rumah pengasuh atau membayar wang upah kepada pusat penjagaan kanak-kanak. Segalanya bermula dari rumah. Memilih sebagai suri rumah tangga yang berhemah bukan sekadar menjaga hal ehwal pengurusan rumah tangga, tetapi perlu memunyai ilmu bagi mendidik generasi masa hadapan yang berkualiti.

Kini dengan kemaajuan teknologi maklumat, wanita perlu mengambil peluag untuk kembali berada di rumah tetapi masih boleh menjana pendapatan.

Jika diimbas kembali pekerjaan wanita pada zaman nabi dahulu, kebanyakan wanita tidak bekerja di luar rumah. Sekiranya memilih bekerja, pilihan yang baik adlaah bekerja di sekitar rumah sahaja.

Doktor wanita Islam yang pertama ialah Rufadyah Al-Islamiyah. Nabi di medan perang, menyediakan makanan untuk askar-askar Islam dan juga mengurus jenazah wanita Islam di Madinah. Tugas mereka sangat penting dan keperluan ‘tugas khas’ yang memerlukan khidmat mereka.

Peredaran zaman membawa pengaruh yang begitu memberangsangkan dan memberi tarikan kepada wanita untuk membina kerjaya di luar rumah. Kadangkala dengan pengaruh dunia luar mendorong wanita tidak mampu mengawal pergaulan tanpa batas dan juga pengaruh berbelanja, bergaya dan status ‘ketua’ di pejabat terbawa-bawa sehingga di rumah.

Sekiranya wanita yakin dapat menjaga aurat, pergaulan dan tuntutan ekonomi mendesak, memilih bekerja di luar rumah adalah pilihan untuk membantu ekonomi keluarga. Namun keperluan wanita kembali berada di rumah adalah satu usaha untuk mengembalikan peranan wanita mendidik anak-anak dan membantu menguragkan gejala sosial yang semakin parah, penderaan kanak-kanak, juga mengembalikan keharmonian Rumahku Syurgaku.

Salam kasih sayang
Masayu Ahmad.

Baca dahulu naskah ini untuk persediaan asas
www.janawangdirumah.com